Sebelum Cahaya

Fikiran berkecamuk.. jalan lurus ini memberikan kesukaran kepada si buta..Diri dirasakan alat permainan si Merak..Namun ditahannya..parah,resah,ngilu…tetapi jiwa bergelora menyatakan perasaaan suci ini..Dicuba sedaya mampu membina benteng sekukuh titanium yg tak lut dek panas dan hujan.. Tp sampai bila? Masa mungkin memamah segalanya..reput dan akhirnya meninggalkan cebisan kenangan abadi dalam diri si gagak.

Kehadirannya dlm jiwa yg kosong dirasakan seperti satu misi penting…adakah ia disambut dengan senyuman? Sabar dan akur menjadi baju menahan keperitan ini..Harapan terus ditabur..dibaja..dan ditanam sebaik mungkin..namun ketakutan terus menghantui jiwa..

Dirasakan hati ini disambut dengan mainan dusta atau angan mat jenin yang tak kesudahan… Istana Kayangan yang diimpikan disambut gurauan dan hilaian kecil…

Salahkah hati ini bersuara?..Sampai bila? Adakah perlu satu pengunduran..? Memberi jalan kepada yg berhak? Ya Allah ya Tuhanku..sesungguhNya…aku hambaMu yg lemah….